Disclaimer : Bak kata Juria Afina: "This is not a revelation, this is just a piece of my brain"
Simply put, dalam setiap penulisan ada FIKSI dan BUKAN FIKSI nya. Kalau terasa, tanggung sendiri :)

#You might find yourself in my writing(s), that's how I acknowledge your presence in my Qalb.

Saturday

Merajuk ke bila Allah masih sembunyikan skema jawapan? (oops!)

I

We had our dinner when the conversation happened. (And, it was raining.)

Labichott ; Me

Labichott, hujan lah! Cepat...cepat baca doa! (tadah tangan) Allahumma soyyiban naafi'a. Amen~

Amen... Bismillahirrahmanirrahim... Ya Allah, permudahkan lah kami menjawab soalan exam yang akan datang. Ameen..

Ameen..

Oh.. Lagi satu, lagi satu.... Dan, permudahkanlah urusan jodoh kami, ya Allah... Pertemukanlah kami dengan jodoh kami, ya Allah.... Ameeeeen~

(tersenyum) Ameeeeen... Mudah-mudahan Dia bagi yang terbaik.


II

Petang itu, petang kami ber-halaqah. Ukhuwwah yang terbina atas dasar kecintaan pada Dia dan Habibina Muhammad itu membuatkan kami lebih terbuka untuk berkongsi rasa hati. Jadi, ini inti-nya:

Ukht Comel : Cop! Cop! 

Semua orang pandang dia.

Ukht Comel : Kita nak minta doa...

Semua orang automatic angkat tangan.

Ukht Comel : Doakan kita jumpa jodoh kita dan kahwin tahun depan. 

Semua : Ameen, ya Rabb.

Ukht Comel: (muka terharu) Terima kasih.. Kita terharu sebenarnya.. Tak expect korang tadah tangan terus. Kita ingatkan nak minta kalau korang doa, jangan lupa doakan kita...

---

Kenapa aku buka cerita ni ?

Sebab hari ni, lagi seorang roommate (foundation) aku kahwin. Di samping aku diasak dengan soalan dan juga untuk memberi pendapat dan pandangan mengenai perkara ni (cecewah, perasan pakar motivasi chuolls! *muntah hijau*)

Okay. Ini, sekadar pendapat aku.

Oh, well. Memang tak boleh dinafikan lah yang salah satu sunnah Nabiyullah yang orang nak ikut sangat -nikah.

Persoalan-persoalan ni...
Bila lah aku nak kahwin? 
Bila lah agaknya orang nak masuk meminang aku? 
Bila jodoh aku nak sampai ni? 
Kenapa tak ada orang yang masuk merisik ni?
...antara persoalan yang menjadi kebimbangan bagi yang masih belum ada hubungan lelaki dan perempuan ajnabi yang sah. Ada yang acah-acah provoke, 'Memang lah jodoh tu Allah tetapkan. Tapi, takkan tak risau langsung, kot?'

Hmmm... Allah Ar-Rahman ada firman dalam Quran tau yang maksudnya gini:
Dan tidak ada sesuatupun melainkan pada sisi Kami sahaja perbendaharaannya dan Kami tidak menurunkannya melainkan dengan menurut kadar dan masa yang tertentu. (Al-Hijr : 21)
Tadabbur, yuk. :)

Bagi aku... Bila Allah kata...
"...Kami tidak menurunkannya melainkan dengan menurut kadar dan masa yang tertentu." 
....artinya, setiap sesuatu tu akan tiba dan terjadi jua -mengikut saat yang Dia rasakan terbaik dan pada kadar yang Dia rasa bagus. Ya, Allah pun ada juga berfirman yang maksudnya:
"Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan makhluk-makhluk semuanya berpasangan; sama ada dari yang ditumbuhkan oleh bumi, atau dari diri mereka, ataupun dari apa yang mereka tidak mengetahuinya." (Yassin : 36)
Dengan ayat ni, ada juga lah yang kata, 'Sebab tu lah bimbang. Kita tahu Allah ciptakan makhluk semuanya berpasangan. Yang pasangan kita, entah bila kan muncul tiba. Sedih pula rasa hati.'

Allahu Allah~ Jangan lah macam tu... Nak share lagi satu ayat suci Allah:
"Sampai ke suatu masa yang ditentukan. Serta Kami tentukan (keadaannya), maka Kamilah sebaik-baik yang berkuasa menentukan dan melakukan (tiap-tiap sesuatu)!" (Al-Mursalaat : 22-23)
Again, Allah kan yang berkuasa ke atas sesuatu macam firman Allah dalam surah Yassin, ayat 82:
"Sesungguhnya keadaan kekuasaanNya apabila Ia menghendaki adanya sesuatu, hanyalah Ia berfirman kepada (hakikat) benda itu: " Jadilah engkau! ". Maka ia terus menjadi." (Yassin : 82)
Dalam kata lain, suatu saat -inshaa-Allah- perkara yang kau harap-harapkan tu pastikan terjadi mengikut aturan Dia. Allah, tak pernah sekali pun mungkir janji, kan?

Dan, back to (Al-Hijr : 21); bila Dia kata...
"Dan tidak ada sesuatupun melainkan pada sisi Kami sahaja perbendaharaannya..."
...dari situ, kita boleh generate neuron kita untuk fikir yang every cloud has its silver lining kan. Kau tahu tak bila jodoh kau masih belum kunjung tiba sebenarnya bakal zauj kau tak reti baca peta. Tak pun, tak reti guna waze / google maps untuk ke rumah wali kau. Tak pun, dia kena lalui banyak 'traffic light' sebelum tiba rumah wali kau. (read between the lines, people)

Okay. Aku merepek sebenarnya.

Back to the point. Allah kata kan... 'dan tidak ada sesuatuun melainkan pada sisi Kami sahaja perbendeharaannya...' Setiap perkara yang terjadi pasti ada hikmahnya. Cuma kita je sedar ataupun tidak. Nak berfikir ataupun tidak. Nak bersangka baik pada Allah ataupun tidak.

Ada satu hadis qudsi:
Dari Abu Hurairah ra., ia berkata : Rasulullah saw. bersabda : Allah swt. berfirman : "Aku menurut sangkaan hambaKu kepadaKu, dan Aku bersamanya ketika ia mengingatKu. Jika ia mengingatKu dalam dirinya maka Aku mengingatnya dalam diriKu. Jika ia mengingatKu dalam kelompok, Aku  akan mengingatinya dalam kelompok yang lebih baik darinya. Jika ia mendekat kepadaKu sejengkal maka Aku mendekat kepadanya sehasta. Jika ia mendekat kepadaKu sehasta, maka Aku mendekat kepadanya sedepa. Jika ia datang kepadaKu dengan berjalan maka Aku datang kepadanya dengan berlari-lari kecil"
Seharusnya kalian berbangga. Sebab,kalian dalam proses ujian dari Allah. Allah tengah evaluate untuk tinggikan darjat. Allah; tengah uji tahap kesabaran. Allah; tengah uji sejauh mana kau percaya akan kalam Dia. Allah; tengah uji sangkaan Kau pada Dia.

Allah; cuma nak sampaikan yang Allah sayang kau sebenarnya. Sebab, antara tanda kecintaan Allah adalah bila Dia uji dengan sesuatu.

Jadi, bersabarlah. Masanya kan tiba. Skema jawapan tentang kapan kau bakal disunting, Allah tengah simpan dalam 'peti besi' lagi. Satu hari nanti -hari yang indah- Dia bakal singkapkan jawapannya pada kau. Bersabarlah.

Lagipun, seharusnya perkara yang pantas jadi kebimbangan adalah keadaan umat kita sekarang. Umat kita sedang sakit. 'Doktor' rohani sangat diperlukan sekarang ni. Yuk, persiapkan diri menjadi doktor untuk merawat barah yang kian menular.

Jannatul Firdausi, ghayatuna. Tak ke? *smiles*

----

Sekadar selingan. (Oh, aku memang mengada kreng-kreng-kong-keng sebab tu kalau boleh setiap masa nak bercerita tentang Mama) :p

Seperti biasa. Bila di rumah, haruslah ada mommy-daughter bonding time. Dan, malam tu sekali lagi kami ada late-night-talk kami. Sebab, Puan Mama sangat baik hati meneman anaknya yang sorang ni belajar for upcoming examinations. Woha! Sayang Puan Mama beribu-ribu lemon! ^_^
                                                        Mama Me 

Nur, hari tu Mama jumpa Makcik Ros dengan Opah. 

Oh, ya? Jumpa dekat mana? 

Jumpa Makcik Ros waktu pengajian haritu. Yang Opah Mama pergi melawat dia. Dia sakit sekarang ni.. 

Oh, ye ke..  Sakit apa? 

Sakit tua.. Dua-dua orang tu tanya pasal Nur. Depa tanya gini; "Nur tu dah kahwin ke?"  

(tergelak) 

Hmph. Gelak pula dia. Awak tahu tak umur Mama makin meningkat? Bila lah Mama nak merasa ada menantu? 

(sengih) Mama doakan lah Nur; biar jumpa dengan yang terbaik melalui cara yang terbaik. 

Hari-hari Mama doakan awak, tahu! Awak tu haa. Tak tahu lah Mama nak kata apa. 

(ketawa) Sebab tu Nur minta Mama doa lagi banyak supaya Allah izin kita dapat pergi Umrah sekali lagi akhir tahun ni. Biar Nur dapat petunjuk yang betul-betul solid dekat sana. Bukan tak percaya pada kuasa Allah dekat sini. It is without a slight doubt yang kuasa Allah di mana-mana. Dan, keyakinan dan keikhlasan kita masa berdoa yang penting sebenarnya. Cuma, sana bumi berkah. Inshaa-Allah, petunjuk Allah tu lagi solid, kot. Lagipun, like I said. I love being in Haramain. Sebab dekat sana, Nur rasa dekat sangat dengan Allah. Dekat sangat dengan Nabi. Jadi, bila doa lebih zuppp! gituhh~ (giggles) 

(smirk)
___________________
p/s: kadang, hati nak betul-betul percaya tu payahkan? Mudah-mudahan kita semua dikurniakan taufiq dari-Nya (grins)
pp/s: masih vague; jadi, bersabarlah. hahaa! :p
ppp/s: ya, sampai sekarang masih tak bisa move on lagi. aku, sangat cintakan bumi Haramain dan aku, sangat merindui Nabi Muhammad. (moga-moga sahaja pengakhiran aku di bumi Nabi disemadikan)

No comments: