Disclaimer : Bak kata Juria Afina: "This is not a revelation, this is just a piece of my brain"
Simply put, dalam setiap penulisan ada FIKSI dan BUKAN FIKSI nya. Kalau terasa, tanggung sendiri :)

#You might find yourself in my writing(s), that's how I acknowledge your presence in my Qalb.

Wednesday


Source: google.com
___ 
Hadith: 
Rasulullah bersabda, “Di antara rumah dan mimbarku adalah taman dari taman-taman surga, dan mimbarku di atas telagaku”. (Muttafaq alaihi)
___

Pagi tu, kami berkumpul di Hotel Mubarak Silver sebelum diketuai Ustazah Jamaiyah untuk ke Raudhah.

Ya, pagi tu... Allah bagi chance untuk lihat dan berada di salah satu daripada taman-taman syurga.

Menurut Ustazah, kebiasaan syarikat mereka bawa para jemaah pada waktu-waktu akhir sebelum Raudhah ditutup untuk perempuan. Katanya, kalau masuk last-last ni inshaa-Allah ada peluang untuk solat dibanding dengan masuk awal yang mana orang berebut-rebut mendambakan doa diperkenan Tuhan.

Alhamdulillah tsummalhamdulillah. Allah permudahkan segalanya.

"Okay. Kita berhenti sekejap dekat sini. Kita baca doa dulu", kata Ustazah sewaktu kami melangkah kaki masuk ke Masjid Nabawi.

"Bismillahirrahmanirrahim...", Ustazah ketuai bacaan doa. "Allahummaftah 'alaina abwaba rahmatik wa maghfiratik wa adkhilnal jannah ma'al abrar, Ya Arhamarrahimin"

Sementara menunggu, alhamdulillah. Sempat juga lah kami Dhuha.

---



" اللَّهُمَّ لاَ سَهْلَ إِلاَّ مَا جَعَلْتَهُ سَهْلاً وَأَنْتَ تَجْعَلُ الحَزْنَ إِذَا شِئْتَ سَهْلاً " 


"Ya Allah, tidak ada kemudahan kecuali yang Engkau buat mudah. Dan engkau menjadikan kesedihan (kesulitan), jika Engkau kehendaki pasti akan menjadi mudah"

ini, jadi mantera kami sambil menunggu giliran untuk merasai bagaimana berada di taman syurga.

Dan Subhanallah, Alhamdulillah, Mashaa-Allah, Tabarakallah. Segala puji hanya bagi Allah. Dia betul-betul permudahkan urusan kami.

"Nanti, masuk dekat dalam pergi bahagian kiri. Saya takut kalau hajjah-hajjah pergi ke kanan tak termasuk dalam kawasan Raudhah sebab ada satu bahagian karpet hijau di sebelah kanan yang bukannya Raudhah", pesan Ustazah.

Subhanallah!

Bila masuk. Lidah terus kelu. Tak tahu nak kata apa. Memang ia kawasan masjid juga. Tapi, berkatnya satu kawasan itu; kawasan yang junjungan mulia declare sebagai taman syurga... Subhanallah! Tak tahu macam mana nak kata.

Waktu tu, aku lupa dah janji aku pada diri sendiri untuk tak mengalirkan air mata depan orang. I just couldn't care less. Sebutir demi sebutir air mata aku jatuh.

Rasa syukur sangat waktu tu. Rasa terima kasih sangat waktu tu. Rasa hamba sangat waktu tu.

'Ya Allah.... Terima kasih, Tuhan. Terima kasih sebab pilih kami. Terima kasih Allah. Terima kasih banyak-banyak. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.'

Bila selangkah kaki pijak sahaja karpet hijau yang menandakan kawasan Raudhah, lagi deras air mata nak keluar. Allahu Allah...

'Ya Allah... Di sini taman syurga-Mu wahai Tuhan. Kekasih Engkau dan kekasih aku kata ini taman syurga-Mu, Ya Allah. Ini hadiah daripada-Mu, ya Allah' 

Tersedu-sedu aku menahan tangis. Lutut aku waktu tu terasa lemah. Dahi terasa nak rebah ke bumi. Aku rindu Allah. Terima kasih, Allah. 'Ya Allah, please... Aku mohon, izinkan aku sujug pada Engkau, ya Allah. Seseungguhnya hanya dengan izin-Mu sesuatu itu bisa terjadi'

Dan, Alhamdulillah tsummalhamdulillah. Allah izin lagi sekali. Biar insan di kawasan terhad itu penuh seperti sardin dalam tin, tapi Alhamdulillah. Allah mudahkan. Secara tiba-tiba di kawasan aku berdiri terasa lapang. Allah izinkan aku sujud memohon ampun kepada Dia. Subhanallah~

Allah tu baik sangat. Air mata aku tak putus-putus mengenangkan Al-Mujib nya Allah, baik nya Allah. Allahu Allah~

'Ya Allah. Please.... Aku mohon sangat-sangat ya Allah agar kau ampunkan segala dosa aku, wahai Tuhan.. Please... Ampunkanlah dosa aku tidak kira sekecil-kecil zarah mahupun sebesar-besar alam wahai Tuhan. I beg You.... Please.... Aku minta sangat, ya Allah. Tiada lah aku meminta pada yang lain selain Engkau.. Please, wahai Allah... Ampunkan aku... Aku tak sanggup untuk menghadapi kemurkaan-Mu. Aku takut, ya Allah. Please.... Forgive me, dear Lord. I beg for Your mercy, I beg for Your forgiveness. Ya Ghaffar, Ya Sami', Ya 'Alim.... Tolonglah dengari aku'

Biarpun orang bersesak-sesak. Manusia dari segala pelusuk dunia bertolak-tolak untuk masuk ke kawasan Raudhah, Allah permudahkan aku. Aku anjak sedikit, dan Dia beri aku peluang untuk tunduk dan sujud pada Dia. Aku kalihkan lagi badanku, dia beri aku peluang lagi. Alhamdulillah. Aku dan Mama sama-sama Allah beri kesempatan untuk bersujud, berterima kasih dan bertaubat di Raudhah.

'Ya Allah... Please.... Aku mohon sangat.... Sembuhkan penyakit hati aku. Ya Allah... Aku mohon... Terima lah taubatku. Tiada siapa yang dapat menerima taubat melainkan Engkau wahai Allah. Tiada siapa. Engkau lah Maha Penerima Taubat. Please... Ya Allah. Aku mohon sangat.. Aku merayu sangat, wahai Tuhan sekalian alam. Jangan lah pernah Kau walau sekali, walau sesaat palingkan muka-Mu dari kami, ya Allah. Kami ni lemah, wahai Tuhan.. Please... Dengarlah rintihan kami, wahai Allah. Kami mohon sangat-sangat... Tolonglah, ya Allah. Kami betul-betul berharap agar Kau terima taubat kami... Please, ya Allah. Bersihkan noda-noda hitam yang ada dalam hati kami.. Please...... I beg You, dear Lord.. Tolong..... Dengari kami, wahai Allah. Dengari kami, wahai Ar-Rahman....'

Yang paling mengagumkan, yang paling membuatkan aku rasa kerdil, bila Allah pilih kami untuk berada di Raudhah sebagai antara orang yang paling akhir keluar. Alhamdulillah. Kami dapat solat dengan tenang, tanpa ditolak orang waktu tu. Alhamdulillah.

Terima kasih, Tuhan. Terima kasih, Allah.

Dalam minta keampunan, aku tidak lupa impian aku. Dalam sujud, aku meminta,

'Ya Allah... Aku ada permintaan buat-Mu... Aku sebenarnya rindu sangat pada Engkau. Dan aku lelah menghadapi dunia. Aku takut, ya Allah. Boleh kah Kau ambil nyawaku di sini, wahai Allah? Aku lelah dengan dunia, wahai Rabbal 'Alamin'

Saat aku lafazkan doa itu, Allah terus bayangkan gambaran kubur. Aku terbayang nanti dalam kubur aku sendirian. Aku tiada siapa-siapa. Kalau pun Allah ampunkan dosa aku, hadiah apa yang bisa aku bawa menghadap Raja kepada segala Raja? Aku terkenang angan-angan aku untuk -kononnya- berada sebaris dengan para sahabat. Para sahabat, Allah angkat darjat mereka sebab mereka menjadi sinar pada Islam. Mereka tarik orang kepada Islam. Aku?

Masa tu, memang zupp! Perasaan takut menyelinap segenap ruang yang ada dalam hati aku.

Sedih.

Bimbang.

Malu.

Meminta itu, pada Tuhan.

Allahu Allah~ Allah Maha Besar.

Di mana-mana sahaja Allah tunjukkan kebesaran Dia.

Fabiayyi ala i robbikuma tukaziban? (Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?) [Surah Ar-Rahman]

Allah itu Maha Baik.

   -----

Keluar dari Raudhah, hanya senyuman yang terukir di wajah masing-masing. Lega.

Badan mak aku, aku peluk erat dan aku bisikkan pada dia, "Terima kasih, Mama. Terima kasih sebab bawa Nur ke sini, terima kasih sebab sabar dengan Nur, terima kasih untuk segalanya"

Dan kemudian Mama, aku cium.

Terima kasih, Tuhan 'ala kulli hal wa fi kulli hal.

Terima kasih, Allah.

No comments: