Disclaimer : Bak kata Juria Afina: "This is not a revelation, this is just a piece of my brain"
Simply put, dalam setiap penulisan ada FIKSI dan BUKAN FIKSI nya. Kalau terasa, tanggung sendiri :)

#You might find yourself in my writing(s), that's how I acknowledge your presence in my Qalb.

Sunday

Antara kesayangan-kesayangan baru, penghibur hati.
  -----

Sebelum Subuh, aku tengok semula kesayangan-kesayangan yang baru aku dapatkan hari tu.

Tak tahu mana satu yang patut dipilih untuk jadi peneman di sana.

Entah kenapa, hormon aku liar sangat bertukar-tukar emosi.

Aku sebak tengok kesayangan aku yang bakal ditinggalkan.

What more, minda dah set dah memang berharap sangat tatapan Izrail di sana jadi tatapan terakhir.

Siap sematkan kemas-kemas dalam hati, 'Allah, aku tak sabar sangat nak jumpa Engkau. Aku rindu. Jemput aku di sana, ya'

Iya. Pemikiran aku agak aneh dari orang-orang.

Mungkin sebab itu juga lah aku kena marah bila menyuarakan impian aku.

Katanya, aku ni tak lebih dari menunjukkan rajuk aku pada Tuhan; menunjukkan putusnya harapan aku pada rahmat Tuhan.

Astaghfirullah. Sungguh, aku malu bila dikenang semula.

   -----

Lebih kurang pukul 7.00 pagi, makcik aku sampai dan 10 minit lepas tu, kawan Abang aku pun sampai. Kami sarapan sekejap, lepas tu berangkat ke airport. Masa ni, aku lebih memilih untuk diam. Dalam hati masih berkata, 'Ya Allah, biarlah kerinduanku untuk bertemu-Mu ini menjadi yang terbaik' 'Ya Allah, aku rindu sangat dengan Rasul-Mu...Moga-moga Kau izinkan Izrail untuk merisik di bumi di mana jasad Nabi disemadikan agar aku tidak jauh bersama Nabi'

   -----

No comments: